Pertanyaan tentang apakah akan memperpanjang pemotongan pajak Bush tampaknya terperosok ke dalam informasi yang salah. Perselisihan di Washington tentang ekonomi tampaknya hampir secara eksklusif berfokus pada tarif pajak marjinal teratas – tarif yang dibayarkan oleh pembayar pajak terkaya atas pendapatan yang termasuk dalam kelompok pajak tertinggi mereka. Fakta yang sedikit disebutkan adalah bahwa setiap orang, termasuk banyak jutawan dan miliarder, membayar pajak penghasilan dengan tarif pajak marjinal yang sama.

Pertama-tama, kita semua hanya membayar pajak atas “penghasilan kena pajak”. Itu berarti kita semua memahami hukum pajak mendapatkan pengecualian pribadi untuk tanggungan, pemotongan terperinci atau pengurangan standar, dan kredit pajak atau preferensi apa pun yang berlaku. Kami kemudian membayar pajak atas “pendapatan kena pajak” yang tersisa, dan kami semua membayar pajak dengan tarif marjinal yang sama atas pendapatan kena pajak kami.

Menggunakan menikah, mengajukan bersama sebagai contoh, kita semua untuk tahun pajak 2010 membayar:

10 persen dari $ 16.500 pertama dalam pendapatan kena pajak,
15 persen dari jumlah di atas $ 16.750 hingga $ 68.000,
25 persen dari jumlah di atas $ 68.000 hingga $ 137.300,
28 persen dari jumlah di atas $ 137.300 hingga $ 209.250,
33 persen dari jumlah di atas $ 209.250 hingga $ 373.650, dan
35 persen untuk semua penghasilan kena pajak di atas $ 373.650.

Usulan pencabutan pemotongan pajak Bush oleh pemerintahan Obama berarti tarif marjinal akan dinaikkan untuk porsi pendapatan kena pajak di atas $ 200.000 untuk individu dan $ 250.000 untuk keluarga. Kenaikan yang konsultan pajak diusulkan akan dari 33 persen menjadi 36 persen, dan dari 35 persen menjadi 39,6 persen, untuk dua kelompok pajak tertinggi.

Jika Anda melihat usulan kenaikan tarif marjinal atas penghasilan kena pajak, hal yang perlu kita pahami adalah bahwa, secara relatif, semua tarif ini secara historis cukup rendah. Pada tahun 1913, ketika pajak penghasilan pertama kali diusulkan, tarif pajak marjinal tertinggi awalnya hanya 7 persen. Angka ini dengan cepat dinaikkan menjadi 15 persen pada tahun 1916, dan kemudian meningkat dengan cepat ke tingkat tertinggi sebesar 77 persen pada tahun 1918.

Selama tahun 1920-an, tingkat atas diturunkan kembali menjadi 25 persen untuk pendapatan di atas $ 100.000 dan tetap pada tingkat yang lebih rendah itu selama Keruntuhan Pasar Saham tahun 1929 dan hingga awal tahun 1930-an. Presiden Roosevelt meningkatkan pengeluaran dan menaikkan tarif pajak marjinal pada tahun 1932 termasuk konsultan pajak surabaya tarif marjinal dari 56 persen menjadi 63 persen untuk pendapatan di atas $ 100.000. Tarif pajak tetap tinggi selama Perang Dunia II, memuncak pada 94 persen pada tahun 1944 untuk penghasilan kena pajak di atas $ 200.000.

Tarif tetap tinggi sampai Presiden Kennedy menurunkan tarif pajak marjinal menjadi 70 persen atas pendapatan lebih dari $ 200.000 untuk pasangan menikah dan $ 100.000 untuk individu. Tarif pajak tetap pada tingkat ini sampai Presiden Reagan menurunkannya selama tahun 1980-an. Pada akhir masa jabatan keduanya, Reagan telah menurunkan tarif pajak marjinal tertinggi menjadi 33 persen. Presiden Clinton menaikkan suku bunga tertinggi kembali menjadi 36 dan 39,6 persen untuk dua golongan pajak teratas, dan Presiden George W. Bush menurunkan dua golongan teratas ini kembali menjadi 33 dan 35 persen di mana mereka tetap hari ini.

Yang penting untuk diperhatikan adalah bahwa tarif pajak marjinal tidak ada hubungannya dengan kesejahteraan ekonomi rakyat Amerika. Tarif pajak marjinal yang rendah tidak membantu mencegah Depresi Hebat, dan tarif tertinggi berkisar antara 70 hingga 92 persen selama apa yang dianggap sebagai masa keemasan kapitalisme Amerika dari akhir Perang Dunia II hingga awal 1970-an.

Presiden Kennedy dikreditkan dengan memacu pertumbuhan ekonomi pada 1960-an dengan menurunkan tarif dan teladannya sering dikutip selama tahun-tahun Reagan dan George W. Bush untuk membenarkan penurunan lebih lanjut dalam tarif pajak marjinal. Korelasi antara penurunan terbaru dalam tingkat marjinal dan pertumbuhan ekonomi paling lemah, terutama pemotongan oleh Reagan dalam masa jabatan keduanya dan pemotongan oleh George W. Bush. Pemotongan pajak Reagan dan Bush tidak banyak membantu mendorong pertumbuhan ekonomi – apa yang mereka capai adalah peningkatan spiral utang nasional AS.

Dalam konteks kondisi ekonomi saat ini, ancaman terbesar bagi pertumbuhan ekonomi bukanlah kenaikan kecil pada tarif pajak marjinal teratas. Bisnis besar dan kecil tidak mempekerjakan lebih banyak pekerja sebagai tanggapan atas mengutak-atik tarif pajak marjinal. Mereka mempekerjakan pekerja untuk mengembangkan bisnis mereka sebagai tanggapan atas meningkatnya permintaan akan barang dan jasa yang mereka hasilkan. Dan baik bisnis maupun individu membutuhkan akses ke modal untuk berinvestasi dan dibelanjakan.

Bisnis dan individu mengurangi pengeluaran mulai tahun 2008 karena pasar saham merosot dan gelembung perumahan pecah. Pemerintah federal turun tangan untuk menopang permintaan dan memulihkan likuiditas ke pasar modal yang tanpanya kita mungkin akan mengalami depresi seburuk atau lebih buruk dari Depresi Hebat tahun 1930-an.

Ekonomi Amerika tumbuh lagi tetapi dengan permintaan yang lemah untuk barang dan jasa dan penciptaan lapangan kerja yang dihasilkan sangat lambat – terlalu lambat untuk membuat jutaan orang Amerika kembali bekerja. Menempatkan orang Amerika untuk bekerja pada akhirnya akan meningkatkan permintaan barang dan jasa karena jutaan orang kembali memasuki dunia kerja dan merupakan satu-satunya cara untuk mengembalikan ekonomi Amerika ke jalurnya.

Ada preseden baru-baru ini untuk menaikkan tarif pajak marjinal dalam keadaan seperti yang kita hadapi saat ini. Presiden Clinton pada tahun 1993 menaikkan tingkat marjinal teratas dari 33 persen dengan membuat dua kurung pajak baru 36 persen dan 39,6 persen, sementara pada saat yang sama membatasi pertumbuhan pengeluaran federal. Pertumbuhan terbatas dalam pengeluaran federal, dan peningkatan pendapatan federal perlahan-lahan menurunkan defisit federal dan klaim federal atas modal di pasar modal. Hal ini menyebabkan kemakmuran selama satu dekade yang menghasilkan 22 juta pekerjaan, surplus anggaran federal yang sebenarnya, dan proyeksi surplus anggaran tahun depan dalam triliunan dolar. Mengurangi bagian pemerintah dari modal yang tersedia berarti lebih banyak modal tersedia untuk bisnis dan individu.

Kebohongan besar pada pekerjaan dan pajak adalah bahwa tarif pajak marjinal yang lebih rendah pada orang terkaya Amerika menciptakan lapangan kerja. Mereka tidak. Kebijakan makroekonomi, baik moneter maupun fiskal, adalah satu-satunya alat yang kami temukan yang dapat digunakan untuk mengarahkan ekonomi kapitalis. Yang membuat kita memiliki kesimpulan bahwa semua orang yang saat ini fokus pada mempertahankan tarif pajak marjinal era Bush pasti memiliki agenda yang berbeda dari apa yang baik untuk ekonomi Amerika dan rakyat Amerika.

Kepentingan yang disengaja dan berdasarkan ideologis dalam mencairkan pemerintah federal adalah salah satu penjelasannya. Kepentingan pribadi adalah hal lain. Masalahnya adalah bahwa dalam jangka panjang ekonomi Amerika yang dibebani dengan hutang publik dan swasta tidak akan memiliki modal untuk diinvestasikan dan bersaing dalam ekonomi dunia yang sedang tumbuh. Para elang tarif pajak terlibat dalam pandangan kepentingan pribadi yang sangat picik dan tidak tercerahkan.

Ancaman yang sangat nyata yang kita hadapi dalam ekonomi dunia tidak dapat diperbaiki dengan mengutak-atik tarif pajak marjinal. Kita hanya dapat memposisikan diri kita untuk sukses dengan cara lama – dengan mengurangi pengeluaran untuk apa yang tidak kita butuhkan, dan keluar dari hutang sambil menabung dan berinvestasi untuk masa depan. Pemerintah dapat dan harus memimpin jalan dengan membatasi pengeluaran yang tidak perlu dan meningkatkan pendapatan yang cukup untuk menyeimbangkan pembukuannya dari waktu ke waktu, memenuhi kebutuhan mereka yang kurang beruntung, membayar apa yang dibutuhkan rakyat Amerika untuk hidup dengan nyaman dan aman, dan berinvestasi untuk masa depan bangsa kita.

Kebohongan Besar Tentang Pekerjaan dan Pajak

Post navigation


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *